Monday, September 4, 2017

Buat Puisi Tentang "Kaos dan Sepeda" Fadli Zon Singgung Ikan Tongkol hingga Raisa

Buat Puisi Tentang "Kaos dan Sepeda" Fadli Zon Singgung Ikan Tongkol hingga Raisa

Ntah apa yang terdapat di pikiran Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat ini. Segala cara di lakukan untuk menyindir dan menyalahkan seorang pemimpin di Indonesia. Fadli Zon, lewat sebuah puisi yang berjudul "Kaos dan Sepeda" ia kembali melancarkan sindiranya kepada Pemimpin Republik Indonesia. Info Terkini

Puisi yang di buatnya saat kunjungan kerja di Yerevan, Armenia, Minggu (3/8/2017) ini, bercerita mengenai pemimpin yang kerap membagi-bagikan kaos dan sepeda. Namun, hal tersebut tak membuat hidup masyarakat semakin sejahtera. Hidup warga justru makin sulit karena tak mendapat lapangan pekerjaan hingga harga bahan pokok yang meroket tajam. Kumpulan Berita

Sebelumnya terdapat puisi yang juga di buat oleh Fadli, Akan tetapi tidak menyebutkan secara jelas siapa pemimpin yang dimaksudkannya dalam puisi kali ini. Berita Terbaru

"Biasanya penulis puisi itu kan memang tidak pernah menyebutkan siapa yang dimaksud dalam puisinya," Ucap Fadli, Minggu (3/8/2017) malam.

Berikut merupakan puisi Fadli Zon:

KAOS DAN SEPEDA

dimanakah kesejahteraan?
ketika ekonomi susah
lapangan kerja makin punah
kesenjangan kaya miskin mewabah
kau lempar kaos di jalanan
keluar dari mobil kebesaran jas lengkap penuh pengawalan
kaos berhamburan jadi rebutan
inikah jalan menuju kemakmuran?

kemanakah kesejahteraan?
ketika utang terus bertambah
daya beli rakyat makin lemah
harga kebutuhan pokok meroket tajam
kau buat sepeda jadi hiburan
kuis pertanyaan asal-asalan hadiah sepeda bertaburan
inikah jalan menuju kemakmuran?

seperti apakah kesejahteraan?
ketika kaos dan sepeda selalu ada dalam berita
dari soal ikan tongkol sampai Raisa
inilah cerita negara keempat terbesar di dunia
tak ada derita apalagi sengsara
karena dibunuh statistik angka-angka dan media digenggam kuasa

aku bayangkan Bung Karno dan Bung Hatta
pikiran-pikiran besar merekat Indonesia
narasi menyatukan tanah pusaka
pidato dan tulisan heroik penuh makna
perdebatan menyelami substansi wacana
teladan kepemimpinan luar biasa
mereka tak bagi kaos dan sepeda
kaos dan sepeda bukan sekadar tanda mata

ini ironi zaman penuh dagelan
menjadikan kita bahan lawakan

Fadli Zon, Yerevan, 3 Sep 2017
Location: Indonesia

0 comments:

Post a Comment